Selasa, 13 November 2007


Yth. Bpk M. Adriyanto
Perkenalkan ,
Nama : Abdul Holik Subaeri
Pekerjaan : Dosen
Instansi : ABA Colorada
Alamat : Perum Bengkuring Tepian Permai Jl. Labu Merah I no. 153 Blok B Samarinda
No. Hp : 0812 550 9848
Harapan : Saya berharap dengan mengikuti mata kuliah TIK, Saya dapat mengaplikasi technologi informasi yang sangat berguna untuk mengembangkan kompetensi diri saya dan mahasiswa saya.
Abdul Holik Subaeri
Mahasiswa Pasca Sarjana S2 Kependidikan Unmul

Senin, 05 November 2007


1. Concept of Effectiveness
According to Manser (2000:138) effective “is producing the result that is wanted or intended.” Effectiveness means the capability of, or success in, achieving a given goal. Contrary to efficiency, the focus of effectiveness is the achievement as such, not the resources spent, so not anything that is efficient, but anything that is efficient also has to be effective.
Based on the Brevadum said “effectiveness is adequate to accomplish a purpose; producing the intended or expected result. (On line) Randum said “effectiveness is capable, competent refer to that which is able to produce a (desired) effect; applied to that which has the power to or which actually does; produce an effect. (On line)
According Miffin effective is having an intended or expected effect; producing a strong impression; operative. So effectiveness is producing or capable of producing a desired effect. (On line) Effectiveness is producing or capable of producing an intended result or having a striking effect; able to accomplish a purpose. (On line)
The writer concludes that effectiveness is as a quality of producing desired effect relying on the result , a desired result effect, in effect, operative, actual not merely theoretical, making a striking impression, equipped and ready for combat.
2. Concept of Teaching
Some people think that teaching is a daily activity of the teacher. The teacher always organizes the material and prepares what the teacher wants to bring in class to give for students.
According to the Manser (2000:443) teaching is “to give lessons to somebody or give somebody knowledge and skill.” According to Setiyadi (2006:20) teaching “is influenced by ideas on the nature of language (language theories and the learning conditions that make learners to acquire the language”. Teaching is good teaching happens when competent teachers with non discouraging personalities use non defensive approaches to language and cherish their students”.
According to Engkoswara (1988:45) defines that teaching is an activity to organize or arrange the environmental as well and conduct with someone so that the process of learning is happen. While Hornby (1975:889) states his definition that teaching is giving an instruction to cause know or be able to do something giving knowledge, a skill, giving lesson of school, etc
Smith in Hyman (1982:6), “teaching is a system of action intended to include learning”. Gage stated in Hyman also said that “by teaching we mean, for the present purpose of defining research on teaching, any interpersonal influence aimed at changing the ways in which others persons can or will behave. Scheffler in Hyman defines teaching as “characterized as an activity aimed at the achievement of learning and practiced in such manner as to respect the student’s intellectual integrity and capacity for independent judgments.
According Brown (1987:6) teaching “is guiding and facilitating learning. Enables the learners to learn, setting the conditions for learning. Further he adds that teaching also means showing of helping someone to learn now to do something, giving instructions, guiding in the study of something, providing with knowledge until the learns know or understand.
Then Sudjana (2000:79) states that teaching is interaction between teacher and students in its interaction process. The teacher is doing his activities that called teaching, whereas the students who are doing their activities that called studying. Based on the definition of terms the writer concluded that teaching is giving the information, knowledge and skill to helping them to studying something until the learners understand.
Furthermore Haskew and McClendon classified that teaching are:
a. Teaching is action to increase the odds that potential learners will learn
b. Teaching is action to point learning to word desired accomplishment by learners
c. Teaching is action to make knowledge make sense.
d. Teaching is action to enhance the persons who are learners. In a nutshell, our educational system depends upon teaching to help individuals reach their full potentials.
e. Teaching is action to present learners a live opportunity to learn.
3. Concept of Speaking
According to Manser (2000:414) to “speak is talk to somebody about something, use your voice to say something; be able to use a language; make a speech to an audience; say or state something. According Rasmussen, speaking is commonly as speech or man’s way of understanding and living with other men, a two-side activity of the speaker and of the listeners, the blending of this elements; thought-mental processes; language-molding of thought and feelings into words; voice-carrying thought and words though vocal sound to someone else; actions bodily bearing and responds and listening, to arouse corresponding ideas, meanings and action in other.
Bygate states in Emmametcalf “speaking is the skill by which learners are most frequently judged and through which they make a lose friends”. It is the vehicle for excellence of social solidarity, social ranking of professional advancement and business. It is also the medium through which much language is learnt. Based on definition of terms the writer conclude that speaking is a activities to give the information to the other people/somebody about something or info. (On line)
Stephen M. Fournier shares general tips of good communication in many from and styles. They are:
a. No rule is ever in stone and breaking the rules and something be the best way to get your points across. You should figure out what works best for you and develop your own style.
b. Don’t be fooled into thinking that rhetoric is an innate ability, it a learned skill. Behind every perfect delivery is hours of careful preparation. The only way to become a good speaker is to practice. Take every opportunity you can speak. No suggestions will do you any good if you don’t take a time to apply it.
c. Whenever you do speak, always dress appropriately. You should look at least as good your audience does. If you are appearing as an authority on your subject, dress better that audience, if possible.
d. Always try to be informed on your subject. An audience can usually tell if you don’t know what you are talking about. If someone asks a question you don’t have an answer to, it is okay to say that aren’t sure. Be especially careful when your words may have undesired consequences.
e. After you speak, take the time to note what you did well and what you want to improve. You may also want to ask a friend to evaluate part or all your speech. When you do, remember that they are giving you their opinion.
f. Don’t become defensive at what they say. Their evaluation may give you valuable insight. On the other hand it may be wrong. Either way, it can be a good learning experience.
4. Concept of Teaching Speaking by Using Film
According to the Manser (2000:160) Film is “Cinema picture movie; roll of thin plastic used in photography; thin layer of something”. Collier and friends (1967:186) said that film is one of the teacher’s most powerful teaching tools able the arouse pupil interest, to re-create the past, to show the petals of a flower open in seconds and complex information from many varied sources.
There are two kinds of film, 16mm and 8 mm films, both silent and sound. These may be in black and white or color. In school entertainment, films are commonly 16 mm and are mostly of the sound type. 16mm films are most expensive. The different between these two kinds of films only in their duration of showing, 16 mm is showing about 10 minutes to 30 minutes and 8 mm is about 30 second and 40 minutes. However, a variety of 16 mm and 8 mm films present the same subject, idea or concepts in a number of way.
Milli Fazey of Kentucky educational Television (KET) 1999 suggest that teacher of using a video as three part lesson including pre-viewing, viewing and post-viewing activities.
a. Pre-Viewing
“People presenting the video before and then the teacher should engage the learners’ interest in what they will be doing and prepare them to do it successfully. The teacher tells the students or leads them to discover for themselves why they are viewing the video. Preparation may include a previewing activity or a discussion of new vocabulary from the video. It may involve looking at still pictures from the video and predicting language and content to be covered. Finally previewing preparation means ensuring that an operating.”
b. Viewing
“While learners view the video” the teacher should remain in the classroom with the learners to observe their reactions and see what do not understand, what they are intrigued by and what bothers them. The teachers are there also to press the pause, rewind and play buttons as needed. Something it best to leave the light on. This facilitates the teacher’s observation and enables learners to take notes and to complete worksheets.
c. Post Viewing Activities
“After the viewing” the teacher should and clarify complex points encourage and explain assign follow up activities, whether they are include in the text and the material that accompany the instructional videos or they are developed for authentic videos.
Based on definition of terms the writer concluded that film is one of the visual aids that show a movie and role play by actors and actress that showed on TV without using episode.
5. Concept of Visual Aids
According to Arsyad (2006:29), visual aid a way to produce material using mechanic and electronic machines to show audio and visual messages. According to Manser (2000:481) visual aids is picture, video, so on used in teaching to help people understand something. According Miarso and Friends, visual aid is use by teacher to transfer an idea and experience, equipment and material used for communication in instruction. Implies technique based upon practices utilized in education and training.
According to Arsyad (2006:29), audio-visual aids is a way to produce material by using mechanic and electronic machines to show audio and visual messages. Miarso and friends states that audio visual aids is used by teacher to transfer an idea and experience to students by eyes and ears.
The writer conclude that visual aids is a media which can be used to show or transfer messages by mechanic and electronic materials or machines that we can both see and hear.
There are many kinds of audio-visual aids. According to Arsyad (2006:33) there are two categorizes of audio-visual aid:
a. Traditional Media
1. Visual Silent
a) Opaque Projector
b) Overhand Projector
c) Slides
d) Filmstrips
2. Visual that not projector
a) Picture, Poster
b) Photo
c) Chart
d) Exhibition, info board
3. Audio
a) Disc Record
b) Cassette, Reel, Cartridge
4. Multimedia
a) Slide + Voice (tape)
b) Multi Image
5. Visual dynamic
a) Film
b) Television
c) Video
6. Printed Materials
a) Text book
b) Module, Program text
c) Work book
d) Science magazine
e) Hand out
7. Realia
a) Model
b) Specimen
c) Manipulative (map)
8. Games
a) Riddle
b) Simulation
c) Board Games
b. Modern Technology or Media
1. Telecommunication Media
a) Teleconference
b) Tele lecture
2. Microprocessor Media
a) Computer assisted instruction
b) Computer games
c) Intelligent tutor
d) Interactive
e) Hypermedia
f) Compact video disc
According to Arsyad (2006:75) the use of audio visual aids can be classified based on the learning characteristic and lesson content. The classified based on learning characteristic consist of:
a. Audio Cassette
If the lesson need revise and update information, can be used in medium group (10-50 persons), small group (2-10 persons) and individual test or tutor
b. Film
Can be used in big group (more than 50 persons), medium group, small group and individual test
c. Computer
Can be used in small group and individual test
d. Video Disc
Can be used also in small group and individual test
e. Television
Can be used in big and medium group
There are many kinds of audio visual aids but in this paper, the writer only focus on film. Film or which is famous called motion picture in several years are most valuable tools used by teacher in teaching. It can effectively remove the limitations of time and space placed on the typical classroom learning situation.
6. Concept of Cartoon
According Dobson (1974:72) said; many teachers like to use cartoons as devices to stimulate conversation. The facial expressions of cartoon figure may inspire students to interpret the thoughts behind the expressions and inspire students to interpret the thoughts behind the expressions and the story implicit in cartoons provides the students with something to describe or narrate.
Generally, it is best to show cartoons with captions or strips without dialogue, so that the student can supply his own interpretation. You can trace a cartoon on a ditto master, eliminating all the words and reproduce it in multiple copies for classroom use only. Have students examine the cartoons; then they can either describe the story or create dialogues that fit the illustrations.
According to Manser (2000:59) cartoon is ‘amusing drawing or series of drawing in a newspaper; film made by photographing a series of drawing; person who draws cartoons. Chilvers said: “cartoon is a full size drawing made for the purpose of transferring a design to a painting or tapestry or other work. Michael and Deborah said: “A full size drawing used by an artist to transfer a design to a large, finished work. (On line) According Encyclopedia cartoon is ‘either of two types of drawings: in the fine arts, a preliminary sketch for a more complete work; in journalism, a humorous or satirical drawing”. (On line)
7. Advantages and Disadvantages
The writer observes that teaching speaking through by using cartoon films has good effect to the students. By showing cartoon film to give the students a lot of ideas to tell about their film, so it will invite them into a conversation situation. Beside that we could increase their speaking skill.
Film also has advantages and disadvantages:
1. Advantages
a. Film can be use to complete the experience of students when they read, discussed and practice in the classroom. Film can shows which object that we could not see, for example: how is heart worked?
b. Film can be repeated to show a process of something. For example: how is ATM machine used?
c. Film can use to motive and gives positive impact to the student. For example: film about health. Film can show how malaria disease is infected? So the student can be motivated to have a healthy life.
2. Disadvantages
a. Film is expensive to plan and produce
b. Film which is available not always relate to the need and lesson purpose so we sometimes need to created our own film
c. When film is showing the picture is move continuously so some students sometime can not follows the information.


Arsyad, Azhar. Dr. Prof. 2002. Media Pembelajaran. Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada.

Chilvers, Ian. 2004. The Oxford Dictionary of Art. Oxford University Press. Http://dictionary

Copyright Brevadum. 2007. Effective. Http://www.dictionary

Copyright Milli Fazey. 1999. Kentucky Educational Television. Http://

Deborah, Michael. 2001. The Concise Qxford Dictionary of Art Terms. Http://dictionary

Dobson, Julia.1974. Effectiveness Teaching For English Conversation Groups. Washingston DC. Newbury House.Inc.

Encyclopedia. 2007. The Columbia Encyclopedia. Sixth Edition. Columbia University Press. Http://www.dictionary

Engkoswara. 1985. Dasar – Dasar Metodologi Pengajaran. Jakarta: Bina Aksara.

Emmmetcalf. 1988. The Implications of Teaching Conversation In The Classroom With Spesific Reference To Advanced Learners And Genre. Http://

Haskew, D Laurence. This is Teaching. Third Edition. America: The University Press.

House, Random. 2006. Effective. American Heritage Dictionary. Http://

Hyman, Ronald. T.1968. Teaching. New York: J.B Lipponcott Company.

Kountur, Ronny. 2003. Metode Penelitian. Jakarta: PPM

Manser, H. Martin. 2000. Oxford Learner’s Pocket Dictionary. New York: Oxford University Press. New Edition

Merriam. 2002. Merriam Webster’s Dictionary. Http://dictionary

Miarso, Yusufhadi and Friends. 1986. Teknologi Komunikasi Pendidikan. Jakarta: CV. Rajawali.

Miffin, Houghton. 2006. The American Heritage Dictionary of the English Language. Houghton Miffin Company. Fourth edition. Http://

Setiyadi, Ag. Bambang. 2006. Teaching English As A Foreign Language. Yogyakarta: Graha Iimu.

Sudjana, N and Riva, A. 1990. Media Pembelajaran. Bandung: CV. Sinar Baru Bandung.

Sabtu, 03 November 2007

Filsafat, Ilmu, Pengetahuan dan Ilmu Pendidikan




Ketidak puasan karena tidak memadainya suatu pengetahuan untuk menjawab suatu masalah, atau tidak tuntasnya penjelasan yang diberikan oleh suatu pengetahuan, atau sudah bosannya manusia dengan pengetahuan, penjelasan dan kemampuan yang mereka miliki. Penalaran filosofis umumnya sibuk menanyakan serta menelusuri makna dan penyebab dasar dari berbagai pengetahuan termasuk fenomena, tanpa mengenal batas apapun juga merupakan usaha spekulatif yang rasional, sistematik, dan konseptual untuk memperoleh pengetahuan, juga merupakan suatu ikhtiar untuk menentukan batas-batas dan jangkauan pengetahuan secara menyeluruh yang mencari sumber, hakikat, keabsahan dan nilai-nilai pengetahuan apapun, sehingga pada akhirnya dapat dipandang sebagai suatu tubuh pengetahuan yang memperlihatkan kepada kita apa yang kita katakan dan mengatakan kepada kita apa yang kita lihat.
Dalam upaya memajukan kehidupan suatu bangsa dan negara, sesuai dengan tujuan pendidikan yang telah ditetapkan, maka di dalamnya terjadi proses pendidikan atau proses belajar yang akan memberikan pengertian, pandangan dan penyesuaian bagi seseorang atau siterdidik kearah kedewasaan dan kematangan. Proses tersebut akan membawa pengaruh terhadap perkembangan jiwa seorang anak didik atau peserta didik dan subjek didik kearah yang lebih dinamis, baik terhadap bakat atau pengalaman, moral, intelektual maupun fisik (jasmani) menuju kedewasaan dan kematangan. Tujuan akhir pendidikan untuk menumbuhkan dan mengembangkan semua potensi manusia secara teatur akan terwujud, apabila prakondisi manusia alamiah dan sosial manusia memungkinkan seperti iklim, makanan, kesehatan, keamanan, dll yang relatif sesuai dengan kebutuhan manusia.
Pengalaman menunjukkan bahwa tidak semua manusia, baik potensi jasmani maupun rohani (pikir, karsa dan rasa) dapat berkembang sebagaimana yang diharapkan. Oleh karena itu, lahirlah pemikiran manusia untuk memberikan alternatif pemecahan masalah terhadap potensi manusia. Dengan adanya lembaga-lambaga pendidikan dengan berbagai aktivitasnya telah membantu menumbuhkan dan mengembangkan potensi manusia, sehingga bermanfaat bagi kehidupan pribadi dan masyarakat sekitarnya.

Ilmu pengetahuan berasal dari dua kata yaitu ilmu dan pengetahuan. Ilmu adalah akumulasi pengetahuan yang menjelaskan (hubungan sebab akibat) dari suatu obyek menurut metode tertentu yang merupakan satu kesatuan sistematis. Pengetahuan adalah pembentukan pikiran asosiatif yang berhubungan sebuah pikiran dengan kenyataan atau dengan pikiran lain berdasarkan pengalaman yang berulang-ulang tanpa pemahaman mengenai kausalitas (sebab akibat yang hakiki).
Pengetahuan menurut Soerjono Soekanto adalah kesan di dalam fikiran manusia sebagai hasil penggunaan panca inderanya, yang berbeda sekali dengan kepercayaan (beliefs) takhyul (supersititions) dan penerangan-penerangan yang keliru (misinformations). Pengetahuan berbeda dengan buah fikiran (ideas) oleh karena tidak semua buah fikiran merupakan pengetahuan, dan tidak semua pengetahuan merupakan suatu ilmu, hanya pengetahuan yang tersusun secara sistimatis saja yang merupakan ilmu pengetahuan. Sistem di
dalam pengetahuan harus bersifat dinamis, artinya system tersebut harus menggunakan cara-cara yang selalu disesuaikan dengan taraf perkembangan ilmu pengetahuan pada suatu saat.
Ilmu pengetahuan (science) secara pendek dapatlah dikatakan bahwa ilmu pengetahuan adalah pengetahuan (knowledge) yang tersusun sistematis dengan menggunakan kekuatan pemikiran pengetahuan mana selalu dapat periksa dan ditelaah (control) dengan kritis oleh setiap orang lain yang ingin mengetahuinya. Rumusan tadi sebetulnya jauh dari sempurna akan tetapi yang terpenting adalah bahwa perumusan tersebut telah mencakup beberapa unsur yang pokok. Unsur-unsur (elements) yang merupakan bagian-bagian yang tergabung dalam suatu kebulatan adalah:
a. Pengetahuan (knowledge)
b. Tersusun secara sistematis
c. Menggunakan pemikiran
d. Dapat dikontrol secara kritis oleh orang lain/ umum/ obyektif.

Tujuan ilmu pengetahuan adalah lebih mengetahui dan mendalami segala segi kehidupan, karena ilmu pengetahuan timbul disebabkan oleh adanya hasrat ingin tahu dalam diri manusia. Manusia disamping sebagai makhluk individu juga sebagai makhluk sosial yang selalu berinteraksi dengan orang lain (masyarakat) sehingga dalam hal ini ilmu pengetahuan sangat diperlukan untuk mempelajari hubungan antar manusia.

Ilmu merupakan pengetahuan yang kita geluti sejak bangku sekolah dasar
Sampai pendidikan lanjutan dan perperguruan tinggi. Berfilsafat tentang ilmu berarti kita berterus terang pada diri kita sendiri : Apakah sebenarya yang saya ketahui tentang ilmu ? Apakah cirri – cirri yang hakiki yang membedakan ilmu dari pengetahuan – pengetahuan lainnya yang bukan ilmu ? Bagaimana saya ketahui bahwa ilmu merupakan pengetahuan yang benar? Kriteria apa yang kita pakai dalam menentukan kebenaran secara ilmiah? Mengapa kita harus mempelajari ilmu ?
Berfilsafat berarti berendah hati mengevaluasi segenap pengetahuan yang telah kita ketahui . Apakah ilmu mencakup segenap pengetahuan yang seharusnya saya ketahui dalam kehidupan ini. Seorang yang berfilsafat dapat diumpamakan seorang yang berpijak dibumi sedang tengadah kebintang – bintang. Dia ingin mengetahui hakekat dirinya dalam kesemestaan galaksi. Maka seorang yang berdiri dipuncak tinggi, memandang ke ngarai dan lembah dibawahnya. Ia ingin
menyimak kehadirannya dengan kesemestaan yang ditatapnya. Karakteristik berfikir filsafat yang pertama bersifat menyeluruh.

Ilmu yang termasuk paling maju dibandingkan dengan ilmu – ilmu lainnya adalah fisika. Fisika merupakan yang dibangun diatas sistem penalaran deduktif yang meyakinkan serta pembuktian induktif yang sangat mengesankan namun sering dilupakan orang bahwa fisikapun belum merupakan suatu kesatuan konsep yang utuh artinya fisika belum merupakan pengetahuan ilmiah yang tersusun secara sestemik, ssitematik, konsisten dan analitik berdasarkan pertanyaan – arpertanyaan ilmiah yang disepakati bersama.
Kita mengasumsikan untuk membangun rumah , ilmu ukur Euclid dianggap memenuhi syarat untuk dipergunakan. Sedangkan bagi amuba yang harus membangun rumah pada permukaan bergelombang, hal ini tidak demikian sebaiknya mereka memakai ilmu ukur yang dipakai dalam relativitas Einstein
Yaitu ilmu ukur non Euclid. Apakah asumsi semacam ini dapat dipertanggung amping jawabkan.
Untuk mengembangkan asumsi maka perlu diperhatikan beberapa hal
Pertama, asumsi harus relevan dengan bidang dan tujuan pengkajian disiplin keilmuan . Asumsi ini harus operasional dan merupakan dasar dari pengkajian teoritis.


Filsafat Ilmu merupakan bagian dari Epistemology (Filsafat Pengetahuan) yang secara spesifik mengkaji hakikat ilmu (pengetahuan ilmiah). Pengetahuan dimulai dari rasa ingin tahu, kepastian dimulai dengan rasa ragu-ragu dan filsafat dimulai dengan kedua-duanya. Berfilsafat didorong untuk mengetahui apa yang kita tahu dan apa yang belum kita tahu. Ilmu merupakan pengetahuan yang kita gumuli sejak bangku sekolah dasar sampai pendidikan lanjutan dan perguruan tinggi.
Pengetahuan merupakan persepsi subyek (manusia) atas obyek (riil dan gaib) atau fakta. Sedangkan Ilmu Pengetahuan dapat dikatakan sebagai kumpulan pengetahuan yang benar disusun dengan system dan metode untuk mencapai tujuan yang berlaku universal dan dapat diuji/diverifikasi kebenarannya.
Filsafat Ilmu Pengetahuan mempelajari esensi atau hakikat Ilmu Pengetahuan tertentu secara rasional, dan juga mempelajari teori pembagian ilmu, tentang dasar kepastian dan jenis keterangan yang berkaitan dengan ilmu tertentu. Jika Ilmu Pengetahuan tertentu dikaji dari ketiga aspek (Ontologi,Epistemologi dan Aksiologi), maka perlu mempelajari esensi atau hakikat yaitu inti atau hal yang pokok atau intisari dasar atau kenyataan yang benar dari ilmu tersebut.
Aspek ontology dari ilmu pengetauan tertentu hendaknya diuraikan secara :
Metodis : yaitu menggunakan cara ilmiah.
Sistematis : yaitu saling berkaitan satu sama lain secara teratur dalam suatu keseluruhan.
Koheren : yaitu unsur-unsurnya tidak boleh mengandung uraian yang bertentangan.
Rasional : yaitu harus berdasar pada kaidah berfikir yang benar (logis).
Komprehensif : yaitu melihat obyek tidak hanya dari satu sisi/sudut pandang, melainkan secara multidimensional atau secara keseluruhan (holistik).
Radikal : yaitu diuraikan sampai akar persoalannya, atau esensinya
Universal : yaitu muatan kebenarannya sampai tingkat umum yang berlaku di mana saja.

Epistemologi juga disebut teori pengetahuan atau kajian tentang justifikasi kebenaran pengetahuan atau kepercayaan. Untuk menemukan kebenaran dilakukan sebagai berikut:
Menemukan kebenaran dari masalah.
Pengamatan dan teori untuk menemukan kebenaran
Pengamatan dan eksprimen untuk menemukan kebenaran
Falsification atau operasionalism (experimental operation, operation research)
Konfirmasi kemungkinan untuk menemukan kebenaran
Metode deduktif
Metode induktif
Untuk memperoleh kebenaran perlu dipelajari teori-teori kebenaran. Beberapa alat/tool untuk memperoleh atau mengukur kebenaran ilmu pengetahuan adalah sbb:
Rationalism : yaitu penalaran manusia yang merupakan alat utama untuk mencari kebenaran
Empirism : yaitu alat untuk mencari kebenaran dengan mengandalkan pengalaman indera sebagai pemegang peranan utama
Logical Positivism : yait menggunakan logika untuk menumbuhkan kesimpulan yang positif benar
Pragmatism : yaitu nilai akhir dari suatu ide atau kebenaran yang isepakati adalah kegunaannya untuk menyelesaikan masalah-masalah praktis.

Filsafat Ilmu Pengetahuan selalu memperhatikan: dinamika ilmu, metode ilmiah, dan ciri ilmu pengetahuan.
ilmu dan klasifikasi ilmu Dinamis ; yaitu dengan aktivitas/perkembangan pengetahuan sistematik dan rasional yang benar sesuai fakta, dengan prediksi dan hasil serta ada aplikasi ilmu dan teknologi, dinamika perkembangan karena ilmu pengetahua bersimbiosis dengan teknologi.
Metode Ilmiah : yaitu dengan berbagai ukuran riset yang disesuaikan
Ciri Ilmu : yaitu perlu memperhatikan dua aspek, yaitu sifat
Konsisten(antara teori satu dengan yang lain tak bertentangan)
Eksplisit(disepakati dapat secara universal, bukan hanya dikalangan
Ilmiah, benar (pembuktian dengan metode ilmiah)

Tujuan dasarnya yaitu menemukan kebenaran atas fakta ”yang ada” atau sedapat
Mungkin ada kepastian kebenaran ilmiah
Contohnya :
Pada Ilmu Mekenika Tanah dikatakan bahwa kadar air tanah mempengaruhi tingkat
Kepadatan tanah tersebut. Setelah dilakukan pengujian laboratorium dengan simulasi berbagai variasi kadar air tenyata terbukti bahwa teori tersebut benar.

Paedagogiek atau ilmu pendidikan ialah ilmu yang menyelidiki, merenung tentang gejala-gejala perbuatan mendidik. Dalam pengertian yang sederhana dan umum makna pendidikan sebagai usaha manusia untuk menumbuhkan dan mengembangkan potensi-potensi pembawaan, baik jasmani maupun rohani sesuai dengan nilai-nilai yang ada dalam masyarakat dan kebudayaan. Usaha-usaha yang dilakukan untuk menanamkan nilai-nilai dan norma-norma tersebut, serta mewariskannya kepada generasi berikutnya
untuk dikembagkan dalam hidup dan kehidupan yang terjadi dalam suatu proses pendidikan. Dengan kata lain pendidikan dapat diartikan sebagai hasil peradaban bangsa yang dikembangkan atas dasar pandangan hidup bangsa itu sendiri(nilai dan norma masyarakat), yang berfungsi sebagai filsafat pendidikannya atau sebagai cita-cita dan pernyataan tujuan pendidikannya. Sekaligus menunjukkan cara, bagaimana waga negara bangsanya berfikir dan berprilaku secara turun temurun, hingga kepada generasi berikutnya. Dalam perkembangannya, akan sampai pada tingkat peradaban yang maju atau meningkatnya nilai-nilai kehidupan dan pembinaan kehidupan yang lebih sempurna.
Dengan demikian, jelas bahwa untuk mencapai tujuan pendidikan dalam upaya memajukan bangsa, terjadi suatu proses pendidikan atau proses belajar yang akan memberikan pengertian, pandangan, dan penyesuaian bagi seseorang, masarakat, maupun negara , sebagai sebagai penyebab perkembangannya. Artinya, dalam proses perkembangan individu dan apa yang akan diharapkan darinya sebagai sebagai warga masyarakat dan bangsa. Pendidikan itu akan menimbulkan pengaruh dinamis dalam perkembangannya, baik jasmani maupun rohani(perasaan sosial, dll) sebagai suatu proses pengalaman yang sedang dialami
Ciri atau unsur umum dalam pendidikan yaitu :
Pendidikan mengandung tujuan yang ingin dicapai, yaitu individu yang kemampuan-kemampuan dirinya berkembang sehingga bermanfaat untuk kepentingan hidupnya baik sebagai seorang individu maupun sebagai warganegara atau warga masyarakat
Untuk mencapai tujuan tersebut, pendidikan perlu melakukan usaha yang disengaja dan terencana untuk memilih isi (bahan materi), strategi kegiatan, dan teknik penilaian yang sesui
Kegiatan tersebut dapat diberikan di lingkungan keluarga, sekolah, dan masyarakat, berupa pendidikan jalur sekolah (formal) dan pendidikan jalur luar sekolah (informal dan nonformal).
Pendidikan sebagai suatu yang sangat komplek sehingga tidak ada batasan yang memadai untuk menjelaskan arti pendidikan secara lengkap. Tujuan pendidikan memuat gambaran tentang nilai-nilai yang pantas, baik, dan indah untuk kehidupan. Oleh karena itu arti pendidikan mempunyai dua fungsi yaitu memberikan arah kepada segenap kegiatan pendidikan dan merupakan sesuatu yang ingin dicapai oleh segenap kegiatan pendidikan. Sebagai suatu harapan tujuan pendidikan menduduki posisi penting diantara kegiatan pendidikan. Untuk mencapai suatu tujuan diperlukan suatu ilmu, dengan ilmu maka tergambar ciri masyarakat masa depan..

Ilmu mulai berkembang pada tahap ontologis, manusia berpendapat bahwa terdapat hukum-hukum tertentu. Terdapat hubungan yang erat antara pendidikan dan ilmu. Ilmu merupakan hasil eksplorasi secara sistem dan terorganisasi mengenai alam semesta, untuk memenuhi kebutuhan hidup manusia. Dengan perkembangan imu akan terjadi dua dampak positif ataupun negatif. Bergantung kepada kesiapan bangsa serta kondisi sosial budayanya untuk menerima limpahan informasi/teknologi itu. Percepatan perkembangan ilmu pengetahuan tersebut terkait dengan landasan ontologis, epistemologis dan aksiologis (filsafat ilmu, 1978:9-15).

Gabungan teori dan praktek ajaran keduanya adalah sebuah replektif dan sebuah dimensi keaktifan. Ia mempunyai pengaruh yang sangat cepat melebihi episode pengajaran menurut kelas. Suatu cara dalam hal ini pengajaran, berhubungan dengan pelajar, mereka mengandalkan proses yang sedang berlangsung yaitu konsepsi mereka tentang alam manusia.

Dalam bagian terbesar terminology umum, filsafat adalah usaha manusia untuk berspekulasi dalam memahami materi, merenung dan membuat alam semesta
dan hubungan manusia dengan alam semesta. Metafisika, adalah studi tentang alam, tentang kebenaran akhir (realitas akhir), meliputi spekulasi tentang eksistensi alam. Metafisika menghubungkan teori-teori pendidikan dan kegiatan praktis dalam berbagai arah. Mengingat subyek, pengalaman dan keterampilan yang semuanya itu dimasukkan kedalam kurikulum, mencerminkan tentang konsep realitas, selanjutnya dipertahankan masyarakat lalu didukung oleh lembaga sekolah. Sekolah-sekolah formal merupakan representasi dari usaha para penyusun kurikulum, guru dan pengarang buku teks untuk menggambarkan beberapa aspek realitas yang dapat dipercaya oleh siswa. Sebagai contoh, yaitu : ilmu sejarah, geografi, ilmu kimia dan lain sebagainya, melukiskan beberapa fase dan realitas juga para siswa.

Epistemologi, suatu teori ilmu pengetahuan dan ilmu pengetahuan adalah sangat krusial dan sangat penting bagi para pendidik. Transaksi lebih besar bersifat umum dan dasar dari pengetahuan adalah hubungan yang sangat dekat kepada metode mengajar dan metode belajar. Sebagai contoh, seorang idealis boleh berpegang teguh bahwa pengetahuan atau proses adalah kenyataan mengingat kembali ide-ide presentasi dari pikiran yang terpendam.
Eksiologi, berurusan denga teori tentang nilai dan usaha tentang menentukan apakah kebaikan itu dan tingkah yang benar. Sub bagian dari aksiologi adalah etika dan estetika, etika berkenaan pada studi filsafat tentang nilai moral dan tingkah laku. Estetika berurusan deng studi dalam bidang keindahan dan seni.

Pendidikan menyangkut hal yang sangat luas, menyangkut proses sosial secara total membawa orang kedalam kehidupan kebudayaan. Spesies manusia repreduksi dari biologis sebagai perbuatan dari kehidupan organisme. Oleh kehidupan dan peran serta dari sebuah kebudayaan, ketidakmatangan dari tahapan manusia menjadi sebuah penerima dari dan partisipasi dalam kebudayaan. Setiap orang dan perubahan sosial
meliputi proses akultrasi dari masa muda/anak. Keluarga, kelompok teman sebaya, masyarakat, media, gereja, pemerintahan, semuanya berhubungan dengan pertumbuhan yang merupakan pengaruh dari individual. Oleh kehidupan dengan manusia-manusia yang lain, ketikmatangan belajar anak, bagaimana perlakuan sesama mereka. Laki-laki atau perempuan akibat dari bahasa mereka, tata krama mereka dan tindak-tanduk mereka.
Teori-teori pendidikan dan filosuf mengakui bahwa peranan pendidikan dalam interaksi manusia dan masyarakat, mereka memiliki percobaan untuk menyatakan bagan dari pemikiran untuk tuntutan sosial yang sedang berlangsung untuk memenuhi potensi manusia.
Pendidikan dalam kegiatan yang lebih banyak bersifat formal dan dengan pengertian secara disengaja, mengambil didalam sekolah, khususnya sebuah perubahan sosial yang tidak dapat dipungkiri memperkuat andil keterampilan, pengetahuan dan nilai di dalam kegiatan belajar. Sekolah adalah susunan staf dari dewan guru, yaitu orang-orang yang dihormati, ahli dalam proses pengajaran informal atau lingkungan pendidikan adalah rangkaian formal. Jika sekolah dapat menggantikan program pengajaran, juga kurikulum dan metode untuk pengajaran, juga kurikulum dan metode untuk pengajaran harus berkaitan pula dan dapat hidup dalam terminology masyarakat
Namun dengan pesatnya teknologi yang merupakan bagian dari evolusi kebudayaan, Alisyahbana (1996) dalam Hidayanto (2000) menyatakan perlunya paradigma baru dalam pendidikan sebagai era dalam skema tersebut:

Paradigma Lama Paradigma Baru
* Pengajaran di kelas *Pengajaran eksploratif Sistem yang
* Penerapan informasi secara pasif *Untuk menyerap informasi secara aktif
* Bekerja secara individual * Belajar kelompok
* Guru sebagai sumber belajar tinggal yang * Guru berperan sebagai pelaku /
“Maha Tahu" pembimbing
* Isi pelajaran relatif tetap * Isi pelajaran berubah secara cepat
* Strategi / metode relatif homogen * Strategi / metode heterogen

Skema arah paradigma pendidikan
(Adaptasi dari Alisyahbana, 1996)

a. Landasan Psikologis
Psikologi yang menelaah tentang tingkah laku manusia secara khusus di dalam pendidikan disebut psikologi pendidikan. Taylor (1986) dalam Hidayanto (2000) menunjukkan bahwa ada 3 manfaat psikologi bagi pendidikan yaitu :
1) Sebagai pedoman dalam penyusunan program mata pelajaran untuk belajar mengajar;
2) Sebagai metodologi empirik untuk mempelajari bagaimana isi pelajaran disampaikan dan ;
3) Sebagai sumber pengkajian penilaian proses dan hasil belajar.
Perubahan landasan psikologis dalam pendidikan memiliki spectrum yang luas misalnya saja tingkat perkembangan usia peserta didik disini dibagi dalam psikologi perkembangan, bagaimana, bahan pelajaran dapat diserap atau dikuasai oleh peserta didik ini diketahui lewat pengkajian psikologi belajar. Kemudian bagaimana menguji atau menilai proses dan hasil belajar peserta didik adalah kajian pokok dari psikologi pendidikan.

Hidayanto (2000) mengatakan bahwa hasil-hasil penilaian psikologi pendidikan awal abad 20 dapat dikelompokkan dalam 3 jenis yaitu :
1) menekankan pada perubahan perilaku yang tampak (Behabiorist),
2) yang menekankan pada perkembangan potensi pikir (kognetif) dan
3) yang menekankan pada interaksi atau tingkah laku, proses mental dan lingkungan (interraksionist) dari ketiga kelompok tersebut, kelompok terakhir tempat paling populer.

b. Landasan ilmiah dan teknologis
Menurut Diyati (1998) dalam Hidayanto (2000) menyebutkan perlunya landasan ilmiah dan Silas (1993) dalam Hidayanto (2000) menegaskan perlunya landasan teknologis dalam pelaksanaan pendidikan.
Landasan ilmiah diperlukan karena tujuan pendidikan ialah menghasilkan pribadi yang baik. Kegiatan pendidikan adalah kegiatan terprogram. Unsur material kegiatan pendidikan pada umumnya terhimpun dalam satuan tindak pendidikan yang secara mikro disebut satuan situasi pendidikan dan secara makro disebut kegiatan pendidikan terprogram. Analisis tetap kegiatan pendidikan menunjukkan bahwa program-program pendidikan memerlukan landasan berbagai cabang ilmu pengetahuan secara lintas disiplin. Program-program pendidikan yang memerlukan hasil-hasil penelitian memiliki peran utama. (Hidayanto: 2000), Silas (1996) dalam Hidayanto (2000) menunjukkan perlunya teknologi didalam pendidikan. Untuk mengungkap wawasan kita tentang teknologi dan perkembangan SDM dapat dipahami melalui perkembangan teknologi bersamaan dengan perkembangan SDM.
Jenis teknologi yang secara langsung memiliki pengaruh kuat terhadap pelaksanaan pendidikan ialah teknologi komunikasi, seperti radio, TV, komputer dan sebagainya. Walaupun produk-produk teknologi ini bukan khusus untuk pendidikan.



Pengetahuan pada hakekatnya merupakan segenap apa yang kita ketahui tentang suatu obyek tertentu, termasuk kedalamnya adalah ilmu. Jadi ilmu merupakan bagian dari pengetahuan yang diketahui oleh manusia disamping berbagai pengetahuan lainnya termasuk seni dan agama
Metode ilmiah merupakan prosedur dalam mendapatkan pengetahuan yang disebut ilmu. Tidak semua pengetahuan dapat disebut ilmu sebab ilmu merupakan pengetahuan yang cara mendapatkannya harus memenuhi syarat-syarat dan langkah-langkah sbb:
Perumusan masalah
Penyusunan kerangka berfikir
Perumusan hipotesis
Pengujian hiotesis
Penarikan kesimpulan

Pendidikan mempunyai fungsi yaitu memberikan arah kepada segenap kegiatan pendidikan dan merupakan sesuatu yang ingin dicapai oleh segenap kegiatan pendidikan.
Yang menjadi landasan keilmuan kegiatan pendidikan adalah 1) Landasan Filosofi, 2) Landasan Sosiologis, 3) Landasan Kultural (Pendidikan), 4) Landasan Psikologis, 5) Landasan Ilmiah dan Teknologis.


Perlunya paradigma baru dalam kegiatan pendidikan dan perlunya teknologi didalam pendidikan untuk mengungkap wawasan tentang teknologi dan perkembangan SDM (Sumber Daya Manusia).


Conny Semiawan,Th.I. Setiawan, Yufiarti, 2005, Panorama Filsafat Ilmu, Teraju
Dimyati, Muhammad, 1994, Landasan Kependidikan, Jakarta : Depdikbud DIKTI .
Hidayanto, Dwi Nugroho,Prof.Dr.2000,Landasan Pendidikan,Samarinda : Forum Komunikasi Ilmiah FKIP Universitas Mulawarman.
H. M. Djumransjah, M.Ed, Drs. 2006, Filsafat Pendidikan, Bayumedia Publishing
Jujun S. Suriasumantri, 2001, Filsafat Il mu Sebuah Pengantar Populer, Pustaka Sinar Harapan
Mulyahardjo ,Redja, Dr. 2004, Filsafa Ilmu Pendidikan, Bandung: Remaja Rosdakarya
Suriasumantri,Jujun.S, Prof.Dr. 2001, Filsafat Il mu Sebuah Pengantar Populer, Pustaka Sinar Harapan
Stephen Paimois, Dr. 2002, Pohon Filsafat, Pustaka Pelajar.
Tirtaharja,Umar,at,al,1994, Pengantar Pendidikan, Jakarta: Proyek Pembinaan dan Peningkatan Mutu Tenaga Kependidikan: DIKBUD ; DIKTI .

Learning and Memory


Otak manusia dianggap mempunyai struktur paling kompleks di dunia ini(Woolley,2001). Otak manusia mempunyai berat kira-kira 3 pounds, terdiri dari 97% pusat sistem syaraf, 2 % dari berat tubuh, dan menggunakan 20 persen energy yang dimiliki oleh tubuh. Diperkirakan bahwa otak adalah sekumpulan dari 30 sampai 100 miliar neuron dengan satu bilion penghubung(Greenngard,2001).
Hermann Ebbinghans mengadakan eksperimen pertama tentang manusia untuk mempelajari ” Learning and Memory” 1885, beberapa tahun kemudian Ivan Pavlov dan Edgar Thorndike melakukan eksperimen pada binatang. Metode eksperiemen ini yang mana studi tentang ”learning and Memory” mengarahkan kepada perkembangan psikologi di sekolah yang disebut ”behaviorism”.Para ahli behaviorism memfokuskan pada menguji atau mengamati hubungan antara stimulus dengan respons pada binatang, tetapi menghindari proses mental. Pada tahun 1960-an, muncul aliran baru daripada ilmu pengetahuan yaitu ”cognitive psikology”. Tidak seperti behaviorism, disiplin ilmu ini berhubungan dengan sensor penerima yang secara bertahap digunakan pada memori dan tindakan.
Dalam paper ini, akan dibahas mengenai defenisi tentang learning dan memory, teori tentang learning and memory, serta bagaimana learning and memory bermanfaat bagi perkembangan pembelajaran di sekolah.

Apa itu learning and memory?
Learning adalah proses yang mana kita memperoleh pengetahuan, sedangkan memory adalah hasil yang kita dapat pengetahuan sepanjang waktu. Jadi dalam learning melibatkan suatu proses atau kegiatan yang dilakukan seseorang dalam memperoleh pengetahuan. Pengetahuan yang diperoleh tersebut akan disimpan diotak yang berupa memori. Jadi memori itu adalah ”outcome” daripada Learning. Tidak mungkin kita menganggap itu suatu ” learning” tanpa memory. Demikian sebaliknya memory tidak ada tanpa learning.
Mengingat adalah proses pembelajaran yang berkaitan dengan pemahaman dan penggunaan apa yang didengar dan dilihat dengan baik(PPK Malaysia,2001). Mengingat juga merupakan suatu kemahiran untuk mengingat kembali dengan menyebut atau menulis fakta dan kejadian yang berlaku selepas beberapa lama( PPK Malaysia,2001).

Teori belajar
Behaviorisme (1910 – 1950) : Menurut paham Tingkah Laku, belajar adalah perubahan dalam tingkah laku sebagai akibat dari interaksi antara stimulus dan respon. Para penganut paham ini yakin bahwa hasil belajar akan terlihat dari perubahan tingkah laku yang dapat diamati, atau diukur, dan perubahan ini terjadi sebagian besar karena lingkungan. Asumsi dasar dari perspektif Perilaku adalah bahwa semua mahluk hidup menyesuaikan diri dengan lingkungan melalui respon (Watson dalam Pannen, 2000).

Beberapa konsep yang mewakili paham Behaviorisme:

Classical Conditioning (Ivan Pavlov: 1849 –1936)
1) Sepotong daging diberikan kepada seekor anjing (UCS), anjing seketika meneteskan air liur (UCR)
2) Bel dibunyikan (CS), tidak ada reaksi apapun yang ditunjukkan oleh anjing percobaan
3) Sepotong daging (UCS) diikuti bunyi bel (CS) : anjing meneteskan air liur (UCR)
Langkah 2 diatas dilakukan berulang-ulang, sampai suatu saat ketika :
4) Bel berbunyi (CS) : anjing meneteskan air liur (CR).

Situasi yang kurang lebih sama bisa terjadi di sekolah, ketika siswa, melalui proses yang tidak mereka sadari, belajar menyukai atau membenci pelajaran tertentu karena adanya CR (Conditioned Response) yang bisa berasal dari perilaku guru, situasi kelas yang tidak bersahabat (atau sebaliknya) atau hal-hal lain yang menyebabkan siswa menghubungkan satu kejadian dengan kejadian lain (associative learning) yang pada akhirnya membuat mereka memiliki sikap tertentu terhadap aktifitas belajar.

John B. Watson
Nama Watson lebih dikenal sebagai pendiri Gerakan Behaviorisme dalam bidang Psikologi di AS. Bukan saja Watson yang menciptakan istilah Behaviorisme, tetapi ia juga mengembangkan konsep dasarnya. Watson sangat terpengaruh oleh teori Pavlov, dan menerima model Pavlov, Classical Conditioning, sebagai penjelasan proses belajar. Menurut Watson, manusia dilahirkan dengan sejumlah refleks yang terbatas, -sedangkan belajar adalah hasil pengkondisian reflek-reflek tersebut. Oleh karena itu, menurut Watson, perbedaan kemampuan yang ada diantara manusia semata-mata disebabkan karena pengalaman (baca pengkondisian) yang berbeda, karena pada awalnya manusia semua sama. Teori environmentalism yang berkaitan dengan masalah IQ nampaknya berkembang dari proposisi Watson tersebut.

The Law of Effects (Edward L. Thorndike: 1874 – 1949)
Thorndike percaya bahwa pengaruh dari suatu response bisa menyebabkan apakah seseorang belajar atau tidak. Banyak percobaan yang dilakukannya melibatkan hewan yang mendapat ‘hadiah’ tertentu karena telah memberi respon yang diharapkan dan dilanjutkan dengan pengamatan, dampak apakah yang muncul atau perilaku apa yang muncul sebagai akibat dari hadiah yang diperoleh sebelumnya. Dalam suatu percobaan, misalnya, Thorndike (1911) mengurung seekor kucing yang lapar didalam kurungan, dan mengantung sepotong ikan di luar kurungan tersebut.Untuk bisa melepaskan diri dari kurungan itu, maka kucing harus menarik seutas tali atau melakukan gerakan cerdik lainnya.
Dari percobaan yang dilakukannya Thorndike sampai pada suatu kesimpulan tentang belajar: bahwa respon yang terjadi sesaat sebelum keadaan yang menyenangkan cenderung akan dikuasai, sedangkan respon yang terjadi sebelum suatu kejadian yang tidak menyenangkan akan dilupakan. Teori ini dinamakan the Law of Effect. Selain menggagas teori the law of Effect, Thorndike juga memperkenalkan teori the Law of Exercise dan the Law of Readiness. Dalam teori the Law of Exercise, Thorndike berpendapat bahwa upaya guru memberi latihan yang berulang-ulang dalam kegiatan pembelajaran akan membuat siswa terlatih dalam memberi respon yang tepat atau benar. Sedangkan dalam the Law of Readiness, siswa yang telah mendapat kesempatan untuk mempersiapkan diri diprediksi akan mampu memberikan respon yang benar dibandingkan dengan siswa yang tidak mempersiapkan dirinya terlebih dahulu.
Selain itu Thorndike juga dikenal dengan teori Trial and Error Learning nya yang pada intinya menyatakan bahwa ketika menghadapi situasi sulit dimana jalan keluarnya tidak diketahui, orang cenderung akan mencoba berbagai macam respon sampai ditemukan sebuah respon yang membawa efek yang menyenangkan..

Operant Conditioning (B.F. Skinner: 1904 – 1990)
Skinner mengembangkan teori Classical Conditioning Pavlov karena menurut Skinner, teori Pavlov hanya bisa menjelaskan proses belajar melalui interaksi stimulus dan respon yang sederhana saja. Untuk perilaku manusia yang kompleks, menurut Skinner, tentu diperlukan interaksi stimulus dan respon yang kompleks pula.
Dalam teorinya, Skinner mengatakan bahwa komponen belajar terdiri dari stimulus, penguatan (reinforcement) dan respon.

Positive reinforcement (Penguat Positif): memperkuat perilaku yang diharapkan dengan jalan menghadirkan penguat positif setelah perilaku tertentu terjadi. Misalnya, jika seorang siswa berhasil menjawab pertanyaan yang diajukan guru dengan benar, maka pujian yang diberikan guru sesaat setelah jawaban yang benar diberikan akan menyebabkan siswa berupaya memberi jawaban yang benar di kemudian hari.

Negative reinforcement (Penguat Negatif): dikatakan penguat negatif, karena dengan menghilangkan (atau tidak menghadirkan) suatu perlakuan tertentu, maka respon siswa jadi lebih baik. Misalnya, guru yang selalu melaksanakan tes atau quiz mendadak di kelas. Jika pada suatu ketika kebiasaan ini dihilangkan dan kemampuan yang ditunjukkan siswa sama bagusnya dengan ketika praktek tes mendadak biasa dilaksanakan, maka dalam hal ini tes mendadak tsb. dinamakan penguat negative.

Implikasi Behaviorisme terhadap proses belajar:
Penekanan proses belajar adalah pada ketrampilan, karena melalui ketrampilan yang ditunjukkan siswa maka guru bisa meyakini bahwa siswa telah berhasil dalam proses belajar.
Dalam desain pembelajaran yang menggunakan prinsip Behaviorisme, biasanya kurikulum dirancang dengan menyusun isi pengetahuan yang ingin dicapai menjadi bagian-bagian kecil, yang ditandai dengan suatu ketrampilan tertentu.Bagian-bagian ini disusun secara hirarkies, dari yang sederhana sampai ke yang kompleks. Alasan mengapa sasaran belajar disusun dalam bagian yang terpisah dan bertingkat adalah untuk memudahkan pengukuran atau pembuktian bahwa proses belajar telah berhasil dilaksanakan yaitu dengan adanya bukti perilaku yang terukur tadi. Taksonomi belajar Bloom, adalah contoh sasaran belajar yang bertahap dan, menunjukkan hirarkies dari yang sederhana (mengetahui) sampai ke yang kompleks (kreasi).

Buat para penentangnya, paham Behaviorisme ini dikritik karena tidak dapat menjelaskan bagaimana manusia (dan hewan) berperilaku di dalam lingkungan sosial dan alamiahnya dimana tidak terdapat stimulus khusus. Kritik juga diajukan oleh para ilmuwan syaraf (neurologist) yang meyakini bahwa telaah langsung pada otak manusia merupakan satu-satunya cara untuk memahami perilaku manusia. Dalam bidang proses belajar bahasa, teori Behaviorisme juga mendapat tantangan keras dari Noam Chomsky. Dikatakan oleh Chomsky, jika belajar adalah hasil proses stimulus dan respon yang diperoleh individu dari lingkungannya, bagaimana kita bisa menjelaskan proses berbahasa anak-anak usia 4-5 tahun yang mampu memproduksi ratusan kalimat dengan kombinasi kata-kata yang bahkan belum pernah didengarnya? Menurut Chomsky, kemampuan berbahasa seperti ini menunjukkan bahwa manusia memang membawa kemampuan berbahasa sejak lahir (innate).

Contoh penerapan teori belajar Behaviorisme:

Direct Instruction/ Explicit Teaching: suatu metode penyampaian materi belajar dalam porsi yang bertahap dan sistematis. Antara satu topik dengan topik berikutnya akan ada jeda sejenak untuk memonitor pemahaman siswa (Rosenshine, 1986). Model ini juga dikenal dengan nama Model Transmisi (Transmission Model). Ada 6 fungsi pembelajaran yang diwujudkan dalam alur berikut ini:
· Review harian
· Penyajian materi baru
· Praktek terbimbing
· Koreksi dan umpan balik
· Praktek mandiri
· Review mingguan dan bulanan

Metode ini terbukti ampuh dalam pengajaran prosedur dan komputasi matematik, belajar membaca, membedakan fakta dari opini, fakta dan konsep ilmiah, fakta-fakta dan konsep ilmu sosial, keterampilan yang berkaitan dengan peta, dan kosa kata bahasa asing. Sebaliknya metode ini kurang berhasil jika digunakan untuk materi pembelajaran yang strukturnya kurang tegas, seperti belajar mengarang, pemahaman bacaan, analisa sastera atau trend sejarah.

Cognitivisme: Berbeda dengan paham Behaviorisme, paham cognitivisme lebih terfokus pada masalah atau pertanyaan yang berkenaan dengan kognisi, atau pengetahuan. Menurut para pendukung teori ini, belajar adalah suatu proses mental, yang tidak selalu harus bisa diamati, yang bisa juga diberi nama pemrosesan informasi. Perubahan tingkah laku yang terjadi adalah merupakan refleksi dari interaksi persepsi diri seseorang terhadap sesuatu yang diamati dan dipikirkannya. Menurut para pendukung teori kognitif, bagaimana teori behaviorisme bisa menjelaskan proses belajar yang terjadi pada beberapa siswa yang berbeda, dimana setelah mendapat stimulus yang sama mereka menghasilkan respon yang berbeda? Respon yang berbeda tersebut mestilah hasil dari kapasitas kognisi siswa yang berbeda. Mungkin mereka tidak memiliki motivasi yang sama, mungkin mereka menerapkan cara belajar yang berbeda, mungkin mereka memiliki background knowledge yang berbeda, atau mungkin cara pemecahan masalah yang mereka terapkan juga berbeda. Terdapat banyak kemungkinan yang bisa menyebabkan mengapa stimulus yang sama tidak menghasilkan respon yang sama.

Beberapa nama penting yang diasosiasikan dengan teori belajar kognitivisme:

Bruner: Teori Belajar Penemuan (Discovery Learning)
Suatu pendekatan dalam belajar dimana siswa berinteraksi dengan lingkungannya dengan jalan mengeksplor dan memanipulasi obyek, bergulat dengan sejumlah pertanyaan dan kontroversi atau melakukan percobaan. Ide dasar dari teori ini adalah, siswa akan mudah mengingat suatu konsep jika konsep tersebut mereka dapatkan sendiri melalui proses belajar penemuan (Prinsip belajar: selidiki/inquire dan temukan/discover). Bruner juga memperkenalkan konsep perkembangan kognisi anak-anak yang mewakili tiga bentuk representasi: representasi enactive, iconic dan symbolic. Pada tahap enactive misalnya, pengetahuan anak diperoleh dari aktivitas gerak yang dilakukannya seperti pengalaman langsung atau kegiatan konkrit. Tahap representasi iconic adalah masa ketika pengetahuan anak diperoleh melalui sajian gambar, atau grafis lainnya seperti film dan gambar statis. Sedangkan tahap representasi symbolic adalah suatu tahap dimana anak mampu memahami atau membangun pengetahuan melalui proses bernalar dengan menggunakan simbol bahasa seperti kata-kata atau simbolisasi abstrak lainnya.

Ausubel : Teori Belajar Bermakna
Ausubel berpendapat bahwa guru harus dapat mengembangkan potensi kognitif siswa melalui proses belajar yang bermakna.
Sama seperti Bruner dan Gagne, Ausubel beranggapan bahwa aktivitas belajar siswa, terutama mereka yang berada di tingkat pendidikan dasar- akan bermanfaat kalau mereka banyak dilibatkan dalam kegiatan langsung. Namun untuk siswa pada tingkat pendidikan lebih tinggi, maka kegiatan langsung akan menyita banyak waktu. Untuk mereka, menurut Ausubel, lebih efektif kalau guru menggunakan penjelasan, peta konsep, demonstrasi, diagram, dan ilustrasi.
Inti dari teori belajar bermakna Ausubel adalah proses belajar akan mendatangkan hasil atau bermakna kalau guru dalam menyajikan materi pelajaran yang baru dapat menghubungkannya dengan konsep yang relevan yang sudah ada dalam struktur kognisi siswa.
Langkah-langkah yang biasanya dilakukan guru untuk menerapkan belajar bermakna Ausubel adalah sebagai berikut: Advance organizer, Progressive differensial, integrative reconciliation, dan consolidation.
Advance organizer: Penyampaian awal tentang materi yang akan dipelajari siswa. Diharapkan siswa secara mental akan siap untuk menerima materi kalau mereka mengetahui sebelumnya materi apa yang akan disampaikan guru. Contoh: handout sebelum perkuliahan.
Progressive Differensial: Materi pelajaran yang disampaikan guru hendaknya bertahap. Diawali dengan hal-hal atau konsep yang umum, kemudian dilanjutkan ke hal-hal yang khusus, disertai dengan contoh-contoh.
Integrative reconciliation: Penjelasan yang diberikan oleh guru tentang kesamaan dan perbedaan konsep-konsep yang telah mereka ketahui dengan konsep yang baru saja dipelajari.
Consolidation: Pemantapan materi dalam bentuk menghadirkan lebih banyak contoh atau latihan sehingga siswa bisa lebih paham dan selanjutnya siap menerima materi baru.

Robert Gagne: Model Pemrosesan Informasi
Gagne berpendapat bahwa proses belajar adalah suatu proses dimana siswa terlibat dalam aktivitas yang memungkinkan mereka memiliki kemampuan yang tidak dimiliki sebelumnya. Ada delapan tingkat kemampuan belajar menurut Gagne, dimana kemampuan belajar pada tingkat tertentu ditentukan oleh kemampuan belajar di tingkat sebelumnya.
8 Tingkat Belajar Gagne:
Signal Learning: dari signal yang dilihat/didengarnya, anak akan memberi respon tertentu. Misalnya ketika melihat seseorang membawa mainan (signal), seorang anak menunjukkan ekspresi gembira.
Stimulus-response learning: Seorang anak yang memberikan respon fisik atau vokal setelah mendapat stimulus tertentu. Contoh: Proses awal belajar bahasa dimana anak-anak mengikuti bunyi kata-kata yang dicontohkan orang dewasa.
Chaining: Kemampuan anak untuk menggabungkan dua atau lebih hasil belajar stimulus-respon yang sederhana. Chaining terbatas hanya pada serangkaian gerak (bukan serangkaian produk bahasa lisan). Contoh: lari, membuka pintu, dsbnya.
Verbal association: Bentuk penggabungan hasil belajar yang melibatkan unit bahasa seperti memberi nama sebuah obyek/benda.
Multiple discrimination: Kemampuan siswa untuk menghubungkan beberapa kemampuan chaining sebelumnya. Misalnya menyebutkan nama-nama siswa yang ada di kelas. Mampu membedakan bermacam bentuk benda, cair, padat dan gas.
Concept learning: Belajar konsep artinya anak mampu memberi respon terhadap stimulus yang hadir melalui karakteristik abstraknya. Contoh, siswa diperkenalkan dengan konsep kotak. Melalui pemahaman konsep kotak ini, siswa mampu mengidentifikasi benda lain yang berbeda ukuran, warna, maupun materinya, namun masih memiliki karakteristik kotak.
Principle learning: Kemampuan siswa untuk menghubungkan satu konsep dengan konsep lainnya. Contoh: hubungan antara diameter dengan keliling suatu lingkaran.
Problem solving: Dalam tingkat ini, siswa mampu menerapkan prinsip-prinsip yang telah dipelajari untuk mencapai satu sasaran. Problem solving menurut Gagne adalah tipe belajar yang paling tinggi. Siswa yang mampu menyelesaikan suatu permasalahan melalui serangkaian langkah problem solving diyakini juga menguasai ke tujuh kemampuan belajar di bawahnya.

Jean Piaget (1896 – 1980): Cognitive Development Model
Menurut Piaget ada empat tahapan perkembangan kognisi manusia :
Tingkat Sensorimotor (0-2 tahun).
Anak mulai belajar dan mengendalikan lingkungan melalui kemampuan panca indera dan gerakannya. Perilaku bayi pada tahap ini semata-mata berdasarkan pada stimulus yang diterimanya. Sekitar usia 8 bulan bayi memiliki pengetahuan object permanence, yaitu walaupun sebuah object pada suatu saat tidak terlihat di depan matanya, tidak berarti obyek tersebut tidak ada. Sebelum usia 8 bulan bayi pada umumnya beranggapan bahwa benda yang tidak mereka lihat berarti tidak ada. Example: Peekaboo game for babies. Pada tahap ini bayi memaknai dunianya berdasarkan pengamatannya atas gerakan/aktivitas yang dilakukan orang-orang disekelilingnya. Misalnya melihat ibu mempersiapkan perlengkapan makannya, bayi mengetahui bahwa ia sebentar lagi akan diberi makan.
Tahap Preoperational (2 – 7 tahun)
Anak-anak pada tahap ini sudah mampu berfikir sebelum bertindak, meskipun kemampuan berfikirnya belum sampai pada tingkat kemampuan berfikir logis. Masa 2 – 7 tahun kehidupan anak juga ditandai dengan sikap egocentris, dimana mereka berfikir subyektif dan tidak mampu melihat obyektifitas pandangan orang lain, sehingga mereka sukar menerima pandangan orang lain.
Ciri lain dari anak yang perkembangan kognisinya ada pada tahap preoperational adalah ketidakmampuannya membedakan bahwa 2 obyek yang sama memiliki masa, jumlah, atau volume yang tetap walaupun bentuknya berubah-ubah. Contoh, clay ball, string of beads, same amount of water in two different containers. Karena belum mampu berfikir abstrak, maka anak-anak di usia ini lebih mudah belajar jika guru melibatkan pengunaan benda yang konkrit daripada menggunakan hanya kata-kata saja. Contoh: dalam pelajaran berhitung, misalnya, penggunaan benda nyata (batang korek api, koin, dsbnya) lebih memudahkan pemahaman anak.

Tahap Concrete Operations (7 – 11 Tahun)
Pada tahap ini pada umumnya anak-anak sudah memiliki kemampuan memahami konsep konservasi (concept of conservacy), yaitu meskipun suatu benda berubah bentuknya, namun masa, jumlah atau volumenya adalah tetap. Anak juga sudah mampu melakukan observasi, menilai dan mengevaluasi sehingga mereka tidak se- egosentris sebelumnya. Kemampuan berfikir anak pada tahap ini masih dalam bentuk konkrit, mereka belum mampu berfikir abstrak, sehingga mereka juga hanya mampu menyelesaikan soal-soal pelajaran yang bersifat konkrit. Aktifitas pembelajaran yang melibatkan siswa dalam pengalaman langsung sangat efektif dibandingkan dengan penjelasan guru dalam bentuk verbal (kata-kata). Contoh, dalam pelajaran IPS, misalnya, siswa akan lebih mudah memahami konsep arah mata angin/kompas barat, timur, utara dan selatan jika guru membawa peta atau bola dunia ke dalam kelas daripada menjelaskan bahwa pulau Kalimantan terletak di sebelah utara pulau Jawa.

d. Tahap Formal Operations (11 Tahun ke atas)
Pada tahap ini kemampuan siswa sudah berada pada tahap berfikir abstrak. Mereka mampu mengajukan hipotesa, menghitung konsekuensi yang mungkin terjadi serta menguji hipotesa yang mereka buat. Kalau dihadapkan pada suatu persoalan, siswa pada tahap perkembangan formal operational mampu memformulasikan semua kemungkinan dan menentukan kemungkinan yang mana yang paling mungkin terjadi berdasarkan kemampuan berfikir analitis dan logis.
Pada mulanya Piaget beranggapan bahwa pada usia sekitar 15 tahun hampir semua remaja akan mencapai tahap perkembangan formal operation ini. Namun kenyataan membuktikan bahwa banyak siswa SMU – bahkan sebagian orang dewasa sekali pun- tidak memiliki kemampuan berfikir dalam tingkat ini.

Implikasi teori Kognitivisme terhadap proses belajar:
Untuk meningkat kemampuan berfikir siswa, dan membantu siswa menjadi pembelajar yang sukses, maka pengajar yang menganut paham Kognitivisme banyak melibatkan siswa dalam kegiatan dimana faktor motivasi, kemampuan problem solving, strategi belajar, memory retention skill sering ditekankan.

Konstruktivisme :
Pengetahuan yang kita miliki adalah konstruksi (bentukan) kita sendiri (Von Glaserfeld,1996). Seseorang yang belajar akan membentuk pengertian, ia tidak hanya meniru atau mencerminkan apa yang diajarkan atau yang ia baca, melainkan menciptakan pengertian baik secara personal maupun sosial (Resnick, 1983; Bettencourt, 1989). Pengetahuan tsb. dibentuk melalui interaksi dengan lingkungannya.
Agar dapat mengerti sesuatu yang dipelajari, maka pembelajar harus bisa menemukan, mengorganisir, menyimpan, mengemukakan dan memikirkan suatu konsep atau kejadian dalam suatu proses yang aktif dan konstruksif. Melalui proses pembentukan konsep yang terus menerus maka pengertian bisa dibangun (Bettencourt, 1989).

Implikasi konstruktivisme terhadap proses belajar:
Berdasarkan prinsip bahwa: ”dalam belajar seseorang harus mengkonstruksi sendiri pengetahuannya” maka guru hendaknya mengusahakan agar murid aktif berpartisipasi dalam membangun/mengkonstruksi pengetahuannya.
Ada 2 pertanyaan yang perlu dicermati guru: 1) Pengalaman –pengalaman apa yang harus disediakan bagi para siswa supaya dapat memperlancar proses belajar, dan 2) Bagaimana pembelajar dapat mengungkapkan/ menyajikan apa yang telah mereka ketahui untuk memberi arti pada pengalaman-pengalaman itu (Tobin, Tippin, & Gallard, 1994).
Model pembelajaran yang menggambarkan prinsip konstruktivis: kesempatan yang luas bagi siswa untuk mengungkapkan gagasan dan pemikirannya, siswa dibantu untuk lebih berfikir dan merefleksikan pengetahuan mereka dalam kegiatan seperti: diskusi kelompok, debat, menulis paper, membuat laporan penelitian di majalah, berdiskusi dengan para ahli, meneliti di lapangan, mengungkapkan pertanyaan dan sanggahan terhadap apa yang disampaikan guru, dll.

Suatu pendekatan dalam filsafat pendidikan yang bertujuan mengembangkan sikap, perasaan dan kemampuan belajar mandiri pada siswanya. Penganut pandangan Humanisme lebih menekankan pada peran sekolah dalam membentuk domain affektif siswa, mengajar siswa bagaimana cara belajar dan meningkatkan kreativitas dan potensi manusia. Pendekatan humanis sangat popular di Amerika Serikat di awal 1970 an. Dalam salah satu prakteknya, terdapat sebuah sekolah di Inggris yang menerapkan cara mengajar siswa yang tidak memberi pelajaran membaca sampai siswa meminta sendiri untuk diajar membaca.
Keleluasaan untuk memilih apa yang akan dipelajari dan kapan dan bagaimana mereka akan mempelajarinya yang merupakan ciri utama pendekatan humanisme bertujuan untuk membantu siswa menjadi self-directed serta self-motivated learner. Penganut paham ini yakin bahwa siswa akan bersedia melakukan banyak hal apabila mereka memiliki motivasi yang tinggi dan mereka diberi kesempatan untuk menentukan apa yang mereka inginkan. Ciri lain dari pendekatan humanisme adalah mereka menghindari pemberian nilai, tes standard atau evaluasi formal lainnya.
Berikut ini adalah nilai-nilai penting yang ditumbuhkembangkan dalam pendidikan humanisme:
a. Kejujuran (tidak menyontek, tidak merusak, bisa dipercaya),
b. Menghargai hak orang lain (menerima dan menghormati perbedaan individu yang ada, mau mendengarkan orang lain, menolong orang lain, bisa berempati terhadap problem orang lain),
c. Menjaga lingkungan (menghemat penggunakan listrik, gas, kayu, logam, kertas, dll.; menjaga barang milik sendiri ataupun milik orang lain),
d. Perilaku (mau berbagi, menolong orang lain, ramah terhadap orang lain, berlaku pantas didepan publik)
e. Kebiasaan di sekolah (tepat waktu, mematuhi aturan, rajin, menerima kepemimpinan orang lain, menghargai pendidikan, memperhatikan peraturan keamanan);
f. Perkembangan pribadi (menjalankan tanggung jawab, menghargai kesehatan dan kebersihan fisik, mengembangkan bakat yang dimiliki secara optimal, mengembangkan rasa hormat dan rasa banga terhadap diri sendiri, mengontrol perilaku, memiliki sikap berani, terhormat dan patriotik, menghargai keindahan).

Kritik terhadap paham Humanisme:
Pada tahun 1968 Bernstein melakukan evaluasi terhadap prestasi sekolah2 yang menerapkan pendekatan Humanisme dalam pengajaran kepada siswa-siswanya, di Inggris. Ternyata dalam banyak hal para siswa tidak menunjukkan prestasi seperti yang diharapkan. Demikian juga dengan sekolah2 di Amerika yang menerapkan pendekatan Humanisme. Sekolah 2 inipun menunjukkan bahwa dibandingkan dengan sekolah konvensional, kemampuan siswa-siswanya kurang berhasil. Sebagai konsekuensi, maka keberadaan sekolah ini lalu ditutup.

Teori memory
Tehnik mengingat yang banyak dilakukan orang adalah dengan mengulang informasi yang masuk. Pengulangan informasi akan tersimpan lebih lama dan lebih mudah untuk diingat kembali(Matlin,1989). Proses pengulangan tersebut berkaitan erat dengan sistem ingatan yang ada pada manusia. Menurut Atkinson dan Shiffrin(dalam Matlin,1989). Sistem ingatan manusia dibagi 3 bagian yaitu:
a. Sensori memori(sensory memory)
b. Ingatan jangka pendek ( short term memory)
c. Ingatan jangka panjang ( long term memori)
Sensori memori mencatat informasi atau stimuli yang masuk melalui salah satu atau kombinasi panca indra, yaitu secara visual melalui mata, pendengaran melalui hidung, bau melalui hidung, rasa melalui lidah, dan rabaan melalui kulit. Bila informasi atau stimuli tersebut tidak diperhatikan akan langsung terlupakan, namun bila diperhatikan maka informasi tersebut ditransfer ke system ingatan jangka pendek. Sistem ingatan jangka pendek menyimpan infromasi atau stimuli selama kurang lebih 30 detik, dan hanya sekitar tujuh bongkahan informasi(chunks) dapat dipelihara dan dapat disimpan di sistem ingatan jangka pendek dalam suatu saat( Solso,1988). Setelah berada di sistem ingatan jangka pendek, informasi tersebut dapat ditransfer lagi melalui proses rehearsal ke sistem ingatan jangka panjang untuk disimpan, atau da[pat juga informasi ersebut hilang atau terlupakan karena tergantikan oleh tambahan bongkahan informasi yang baru(Solso,1988).
Dewasa ini perkembangan intelektual semakin dipandang sebagai perubahan dalam cara mengolah secara mental semua masukan yang diterima oleh alat indra. Perkembangan intelektual ini diumpamakan dengan sebuah komputer yang makin lama makin mampu memasukan data ke dalam ingatan jangka pendek, serta mengembangkan program-program yang makin lama makin baik dalam mengola data dan mengambil maknanya. Makin pengolahannya makin baik pula keadaan dalam ingatan jangka panjang yang terorganisasi rapi.
Dengan bertambahnya umur, seorang peserta didik mengembangkan cara yang lebih mahir untuk mengingat sehingga pesrta didik lebih mampu mengolah informasi baru. Salah satu ciri khas dari perkembangan intelektual adalah bertambahnya kemampuan peserta didik untuk memonitor dan mangarahkan kemampuan proses berfikir sendiri, yakni memusat perhatian pada seuatu, menyimpan sesuatu di ingatan jangka pendek dan menggali informasi di sistem ingatan jangka panjang. Ciri ini dikenal dengan kemampuan metakognisi yaitu pengetahuan tentang proses berpikir pada diri sendiri dan pada orang lain.
Bagi pendidik, cara mengingat secara efektif dan efisien perlu dilatihkan pada peserta didik. Menurut Gie (1984), pelatihan-pelatihan yang diberikan kepada peserta didik meliputi 3 hal yaitu:
1. Recall yaitu mengingat kembali diluar kepala
2. Recognition yaitu mengenal kembali setelah melihat atau mendengar.
3. Relearning yaitu mempelajari kembali.
Dari ketiga hal tersebut, yang paling bagus jika peserta didik dapat mengingat suatu hal di luar kepala.
Proses ingatan terbagi dalam tiga langkah:
a. Encoding(mengumpulkan informasi yang akan diingat)
b. Menyimpan informasi
c. Decoding(mengingat kembali informasi)
Cara mengingat:
1. Bercerita
2. Mencipta lagu atau irama
3. membuat catatan
4. membuat lakonan
5. mencipta akronim
6. membuat sinonim atau antonym
7. membuat grafik, ilustrasi
8. mengingat secara berkelompok
9. mengulang
10. melatih berulang-ulang
Bahwa learning and memory adalah dua hal yang saling berkaitan, kegiatan learning and memory selalu beriringan. Kegiatan belajar akan menghasilkan outcome yang disebut memori demikian sebaliknya. Learning merupakan proses yang dilakukan untuk memperoleh pengetahuan sedangkan memory adalah hasil yang diperoleh daripada proeses belajar. Untuk memaksimalkan proses”learning” maka para peneliti atau ahli melakukan eksperimen-eksperimen yang bertujuan untuk mengungkap misteri yang terkandung dalam otak manusia yangmana dianggap mempunyai struktur paling kompleks di alam semesta ini.Berbagai penemuan muncul dari eksperimen tersebut seperti: behaviorisme (1910-1950), cognitivisme, kontruktivisme, dan humanisme. Sedangkan yang berhubungan dengan memory dijelaskan bahwa ada tiga jenis system ingatan pada manusia: a. Sensori memori(sensory memory), b. Ingatan jangka pendek ( short term memory), c. Ingatan jangka pendek(Long term memory).
Daftar pustaka
Woolley C, 2001. Nurobiology of learning and Memory.
Kandels E R, 2001. Review: Neuroscience. Accessed January 2002
http// Email:
Aderson,J.R.1995. Learning and Memory ( an integrated approach). Carnige University
Baddeley, AD. 1976. The Psychology of Memory. New York: Harper and Row
Desse.J & Hulse S.H 1967. The psychology of Learning (3 rd Ed). Tokyo:McGraw Hill Kogakusha Inc.